Belajar Bahasa Inggris di Cebu: Apa yang Bisa Dinantikan Setelah Pandemi COVID-19

Belajar bahasa Inggris di Cebu tidak pernah begitu istimewa di antara orang asing selama beberapa dekade terakhir. Tidak diragukan lagi, Cebu adalah surga yang menawarkan hampir segalanya – pemandangan indah, budaya yang kaya, pantai putih bersih, dll.

Dalam beberapa tahun terakhir, Filipina menjadi tujuan terkenal untuk belajar bahasa Inggris. Ini karena belajar bahasa Inggris di Cebu menawarkan pengalaman seumur hidup kepada setiap siswa ESL. Pulau surga menawarkan guru yang sangat baik, pelajaran yang murah, dan banyak pantai yang dapat dinikmati siswa ketika mereka tidak berada di kelas.

Selama bertahun-tahun, banyak perusahaan Asia di Asia dan tempat lain yang memandang bahasa Inggris sebagai hal yang vital untuk strategi globalisasi mereka. Dan dengan meningkatnya permintaan, Filipina terus menarik siswa dari tahun ke tahun.

Meskipun memiliki lebih dari 7.000 pulau, belajar bahasa Inggris di Cebu telah menjadi pilihan utama pelajar ESL. Ya, orang Filipina adalah penutur bahasa Inggris yang baik, tetapi selain Manila, Cebu siap menjadi episentrum ESL di Filipina.

Bagaimana Belajar Bahasa Inggris di Cebu dimulai

Secara historis, operator sekolah Korea Selatan dan Jepang pertama kali menemukan keunggulan guru bahasa Inggris Filipina. Mungkin ada beberapa alasan, tetapi dua hal yang pasti (1) biaya rendah (2) standar bahasa Inggris yang tinggi di antara orang Filipina.

Jelas, ada beberapa sekolah ESL di Filipina, tetapi di Cebu, jumlahnya akan membuat Anda takjub. Saat ini, ada lebih dari 150 sekolah untuk belajar bahasa Inggris di Cebu. Angka ini dua kali lipat angka di kota-kota lain di ibu kota. Karena itu, Cebu siap menjadi hub ESL di Filipina.

Namun, karena terpukul keras oleh pandemi COVID-19, industri ESL yang berkembang pesat di Filipina mengalami gejolak yang cukup besar. Sejak Maret, karena maraknya kasus virus korona, Cebu telah menghentikan penerbangan internasional untuk membendung infeksi lebih lanjut. Akibatnya, operasi sekolah ESL di seluruh provinsi pulau terhenti dan ribuan pekerjaan diberhentikan.

Dampak pandemi virus korona mungkin terdengar menyedihkan, tetapi Cebu tampaknya berhasil meratakan kurva. Operator sekolah ESL sekarang bersiap untuk memulai kembali di bawah normal baru. Dan dengan situasi yang semakin membaik, siswa ESL akan segera datang kembali dan menikmati belajar bahasa Inggris di Cebu.

Namun demikian, apakah belajar bahasa Inggris di Cebu masih sama?

宿霧遊學
宿霧遊學

Berikut adalah beberapa hal yang bisa dinantikan dan dipertimbangkan kembali oleh siswa ESL ketika berencana untuk belajar bahasa Inggris di Cebu setelah pandemi.

1. Siswa masih dapat menikmati lingkungan yang hangat.

Terlepas dari pandemi Covid-10, belajar bahasa Inggris di Cebu akan tetap bermanfaat bagi siswa berkat iklim tropis. Jangan pernah melewatkan keindahan pantai Cebu, taman hutan, dan keramahan Cebuano.

Jika Anda pecinta pantai, Anda masih bisa menikmati berenang dan berjemur karena beberapa resort dan hotel sudah buka. Sejak ditempatkan di bawah MGCQ, hotel dan resor pantai sudah mulai menerima wisatawan dengan kapasitas 50%. Namun, reservasi Anda tetap harus dipesan terlebih dahulu.

Belajar bahasa Inggris di Cebu bukan hanya tentang meningkatkan kemampuan bahasa Inggris Anda. Ini juga tentang menikmati pantai, laut, dan matahari.

2. Pelajar harus tetap mematuhi protokol kesehatan yang ketat sepanjang waktu.

Kebenaran tentang bagaimana virus corona menyebar bukan lagi misteri bagi kita semua. Dengan ini, belajar bahasa Inggris di Cebu mungkin tidak akan pernah sama seperti sebelumnya. Otoritas pemerintah masih akan meminta semua siswa ESL untuk mengikuti protokol kesehatan yang ketat untuk memastikan keselamatan. Ini termasuk memakai masker wajah, pelindung wajah, dan jarak fisik yang ketat.

Saat ini, Cebu memiliki kasus infeksi COVID-19 harian terendah di negara ini. Namun, pemerintah provinsi masih meminta semua orang untuk mengikuti protokol kesehatan yang ketat sepanjang waktu.

Juga diberikan bahwa siswa ESL akan diminta untuk menunjukkan hasil tes COVID-19 RT-PCR negatif dan dokumen lain yang diperlukan setibanya di bandara. Untuk menghindari ketidaknyamanan lebih lanjut, penting juga bagi siswa untuk berkoordinasi dengan sekolah untuk mempelajari lebih lanjut tentang persyaratan tersebut.

3. Akan ada sedikit atau tidak ada malam-malam dan pesta.

Bagi siswa, belajar bahasa Inggris di Cebu tidak akan pernah lengkap tanpa mengalami clubbing dan partying ala Filipina. Sebelum pandemi, sebagian besar klub dan pub dipenuhi orang asing, kebanyakan mahasiswa ESL, mengoceh dan berpesta. Tapi kali ini, menurut saya pengalaman itu tidak akan semenang dulu, terutama bagi partygoers.

Saat ini, beberapa tempat di Cebu masih menerapkan larangan alkohol untuk membendung penyebaran infeksi. Ini juga melarang pertemuan massal dan festival karena dapat menyebabkan lonjakan infeksi COVID-19.

Meski kurang asyik, mereka tetap bisa menikmati Cebu sepenuhnya. Mereka masih bisa berpetualang kuliner atau mungkin menikmati beberapa atraksi alam dan sejarahnya yang memukau.

Dan yang paling penting, datang ke sini lain kali akan lebih murah karena mereka tidak akan menghabiskan ribuan dolar untuk kehidupan malam dan alkohol. Kedengarannya lebih praktis, bukan?

4. Siswa masih dapat menikmati perjalanan dan tamasya 'terbatas'.

Selain belajar bahasa Inggris, siswa ESL juga memilih Cebu karena keajaiban alam dan sejarahnya. Siapa yang tidak akan jatuh cinta dengan pulau terbaik Asia dari Condé Nast Traveler’s Asia tahun 2020, bukan?

Dengan infeksi mencapai rekor terendah selama berminggu-minggu sekarang, siswa ESL masih dapat menikmati perjalanan dan tamasya ke tujuan terbaik di Cebu. Meski reservasi harus dilakukan terlebih dahulu dan perjalanan akan dibatasi, namun menjelajahi Cebu bukan tidak mungkin.

Jika mereka ingin menuju ke utara atau selatan, persewaan mobil pribadi dan mobil ambil juga tersedia. Selain itu, beberapa agen perjalanan sudah kembali ke jalurnya, sehingga memesan perjalanan dan akomodasi tidak akan terlalu sulit. Pergilah ke utara dan surga Bantayan dan Malapascua menanti Anda. Dan jika Anda pernah ke sana, mengapa tidak pergi ke selatan dan mencoba Kawasan Falls dan pulau Sumilon atau mungkin berenang bersama Hiu Paus di Oslob?

Untuk solo wanderer juga bisa menyewa sepeda motor pribadi atau mungkin ikut solo walkathon. Ini mungkin petualangan yang cukup, tetapi untuk nafsu berkelana, Cebu adalah tempat yang tepat. Cobalah menjelajahi jalan bersejarah Colon, Fort San Pedro, dan Basilica del Santo Niño. Jika Anda menyukai alam, pergilah ke puncak bukit, berjemur di bawah matahari, dan nikmati pemandangan Cebu di Mountain View Nature’s Park.

5. Setiap orang masih memiliki akses terbatas ke kafe dan restoran dan mal.

Sudah berbulan-bulan sejak pendirian bisnis di Cebu kembali beroperasi. Namun, sebagian besar bisnis masih belum beroperasi 24/7, terutama kafe dan restoran. Dan tidak semua perusahaan bisnis kembali beroperasi penuh, untuk sedikitnya.

Saat ini, beberapa perusahaan hanya buka sampai jam 7 malam setiap hari. Selain itu, hanya 50% yang dapat bersantap di dalam restoran, yang membuat hal ini sedikit merepotkan bagi sebagian pengunjung.

Sementara itu, akses ke toko grosir juga dikontrol. Ini berarti hanya sejumlah orang yang dapat masuk ke dalam toko bahan makanan dan Anda harus mengantri terlebih dahulu.

Tip ramah adalah ini: bawalah beberapa hal penting seperti kopi, obat-obatan, dan kebutuhan pokok lainnya. Toko-toko internasional seperti Starbucks, Krispy Kreme, dan McDonald’s buka, namun antrian panjang mungkin saja terjadi. Jadi, lebih baik Anda membawa barang-barang penting Anda sendiri untuk menghindari kemacetan dengan keramaian.

6. Sekolah ESL di Cebu masih menawarkan harga yang wajar seperti sebelumnya.

Belajar bahasa Inggris di Cebu menjadi populer di kalangan siswa ESL karena harganya yang terjangkau. Tidak seperti belajar di Metro Manila, Cebu adalah pilihan siswa terbaik karena memiliki biaya hidup yang lebih rendah dibandingkan dengan kota lain di Luzon. Dan kemungkinan 10x lebih rendah daripada belajar di luar negeri di AS, Inggris, atau Kanada.

Misalnya, Darya Goykhman, 23, dari Yaroslavl Oblast, Rusia, mendaftar di sekolah QQEnglish di pulau Cebu pada 2019. Di kampung halamannya, dia baru saja menyelesaikan gelarnya, tetapi dia ingin belajar di luar negeri untuk meningkatkan bahasa Inggrisnya. Inggris dan Malta adalah tujuan populer bagi orang Rusia untuk belajar di luar negeri, tetapi biayanya tidak murah. Sedikit riset online membawanya ke sekolah di Cebu.

Belajar bahasa Inggris di Cebu tidak terlalu mahal. Ini sangat masuk akal. Di sini, total biaya, termasuk akomodasi dan pengeluaran harian, kira-kira setengah dari Malta. Saya senang belajar bahasa Inggris dengan harga yang terjangkau. Saya merasa telah membuat kemajuan besar dengan bahasa Inggris saya selama saya tinggal di sini, ”kata Goykhman. Selain aplikasi visa negara yang mudah dan cuaca yang hangat, sekolah ESL di Cebu menawarkan pelatihan berkualitas kelas dunia untuk guru.

Kursus bahasa Inggris yang berlangsung beberapa minggu biayanya sekitar $ 800 hingga $ 1.600, termasuk akomodasi dan makanan, kurang dari setengah biaya program serupa di AS atau Eropa. Tinggal untuk sementara waktu di lingkungan khusus bahasa Inggris adalah cara yang hemat biaya bagi banyak siswa untuk belajar bahasa.

Faktor Penting Lain untuk Dipertimbangkan

Jika Anda memiliki rencana belajar bahasa Inggris di Cebu setelah pandemi, ada faktor penting lain yang harus Anda pertimbangkan kembali. Pada akhirnya, kesehatan dan keselamatan kita akan selalu lebih penting dari apa pun.

Infeksi virus korona menurun namun, siswa ESL tidak boleh berpuas diri. Umumnya, salah satu faktor yang sangat penting untuk dipertimbangkan ketika datang ke sini adalah memilih sekolah yang memiliki semua layanan.

Diantara layanan yang diperlukan adalah (1) pendidikan berkualitas (2) bergizi berkualitas (3) akomodasi nyaman (4) layanan transportasi (5) layanan kesehatan dan kebugaran (6) layanan laundry (7) layanan perjalanan dan wisata (8) dokumentasi dan visa Layanan (9) Layanan Keamanan dan Keselamatan.

Dari lebih dari 150 sekolah ESL di Cebu, hanya sedikit yang menawarkan hampir semuanya dalam Paket Program Belajar di Luar Negeri. Beberapa diantaranya adalah SMEAG dan QQEnglish, yang merupakan salah satu sekolah ESL terbesar di Cebu.

宿霧遊學
宿霧遊學

-SMEAG and QQEnglish-

SMEAG memiliki beberapa kampus yang tersebar di seluruh Kota Cebu. Setiap kampusnya memiliki budaya belajarnya sendiri. Untuk beberapa nama, mereka memiliki (1) Kampus Sparta (2) Kampus Classic, dan (3) Kampus Capital.

Sekolah juga memiliki cabang lain di Filipina khususnya di Tarlac dan satu cabang di Melbourne, Australia.

QQEnglish, yang merupakan sekolah ESL terbesar di Cebu, juga menawarkan kepada setiap siswa ESL dua suasana belajar yang berbeda. Dua kampus QQEnglish terletak di jantung kota dan yang lainnya di Pulau Mactan yang indah.

Kampus QQEnglish IT Park terletak di jantung kota Cebu I.T. Taman. Kampus ini dapat menampung sekitar 200 mahasiswa. QQEnglish IT Park berdiri di hub IT di Cebu, dikelilingi oleh perusahaan BPO terbesar di Filipina. Kampus menawarkan layanan yang diperlukan seperti transportasi ke layanan kesehatan dan kebugaran. Bagi siswa ESL yang berencana belajar bahasa Inggris di Cebu setelah pandemi, Kampus IT Park bisa menjadi pilihan yang brilian.

Namun, jika Anda termasuk mahasiswa yang ingin menyatu dengan alam, nah Seafront Campus bisa mengakomodasi kebutuhan Anda. Dulunya merupakan resor hotel, Kampus QQEnglish Seafront menawarkan pengalaman belajar di luar negeri terbaik di Filipina. Resor hotel bangga memiliki fasilitas dan fasilitas kelas dunia, dari kamar deluxe hingga kolam renang dan gym. Selain itu, ia juga menawarkan layanan transportasi dan perjalanan, layanan binatu, dan staf keamanan yang menjaga resor 24/7.

Selain pembelajaran di kelas, kampus QQEnglish Seafront juga memiliki pantai di dekatnya. Di sini, siswa dapat menikmati waktu mereka di pulau resor populer sambil belajar di waktu yang sama.

Scroll to Top

Online Campus

price List