IELTS dan TOEFL: Apa bedanya?

Jika salah satu rencana Anda termasuk belajar di luar negeri di Inggris, Amerika Serikat, Kanada, atau di negara berbahasa Inggris mana pun, kemungkinan besar Anda sudah familiar dengan IELTS dan TOEFL. Meskipun kedua ujian kecakapan bahasa Inggris menentukan tingkat bahasa Inggris Anda dengan mengevaluasi bakat Anda dalam empat keterampilan makro (keterampilan membaca, menulis, berbicara, dan mendengarkan), kedua tes ini berbeda dalam format, penilaian, dan lainnya.

Pada artikel ini, kita akan membahas perbedaan antara kedua jenis ujian bahasa Inggris tersebut. Selain itu, kami juga akan memberi saran dalam mengikuti tes yang tepat untuk Anda. Dengan paket IELTS kami di QQEnglish, kami memandu Anda dari awal hingga akhir sehingga Anda akan mengetahui teknik dan metode terbaik.

Secara umum, IELTS dan TOEFL hanyalah ujian kecakapan bahasa Inggris sederhana yang menilai seberapa baik Anda dalam bahasa Inggris. Selain itu, tes ini juga akan menentukan seberapa mampu Anda memahami materi kursus yang mereka miliki di Universitas berbahasa Inggris yang akan Anda ikuti.

Ujian IELTS dan TOEFL adalah dua ujian yang paling banyak diterima untuk kemahiran bahasa Inggris di dunia. Namun terlepas dari popularitasnya, kedua tes berbeda dalam struktur, pendekatan, dan kriteria pengajarannya. Ini berarti Anda perlu memahami bagaimana keduanya berbeda sebelum memilih tes mana yang akan dipelajari dan akhirnya diambil.

IELTS and TOEFL

Apa itu ujian IELTS?

IELTS adalah singkatan dari International English Language Testing System. Ujian ini memiliki dua format: Akademik dan Umum. Academic IELTS adalah jenis tes yang harus Anda ikuti jika Anda berencana melanjutkan pendidikan tinggi di luar negeri. Ini berarti berencana untuk mendapatkan gelar Master atau Ph.D. di negara berbahasa Inggris. Di sisi lain, IELTS General menilai seberapa baik keterampilan sosial bahasa Inggris Anda dan konteks tempat kerja. Pada artikel ini, kami akan fokus pada Academic IELTS.

Meskipun bahasa Inggris memiliki banyak varian, IELTS menggunakan bahasa Inggris British. Jenis tes ini memiliki empat bagian yang menilai empat kecakapan makro pembelajaran: membaca, mendengarkan, menulis, dan berbicara. Secara keseluruhan, setiap kandidat hanya diberi waktu dua jam 45 menit untuk menyelesaikan tes, termasuk waktu transfer dari satu bagian ke bagian berikutnya.

Anda mungkin pernah mendengar tentang ujian kecakapan bahasa Inggris lainnya. Namun, hanya sedikit yang diterima di ribuan institusi di lebih dari 140 negara, dan IELTS adalah salah satunya. Setelah mengikuti tes, setiap siswa kemudian dapat memilih hingga lima organisasi di mana salinan hasil IELTS mereka akan dikirim secara gratis.

IELTS and TOEFL

Apa itu ujian TOEFL ??

Seperti yang disebutkan sebelumnya, IELTS dan TOEFL adalah beberapa ujian bahasa Inggris terpopuler yang diterima di luar negeri. Kami sudah membicarakan tentang IELTS, tetapi belum untuk TOEFL.

TOEFL adalah singkatan dari Test of English as a Foreign Language. Ini adalah ujian untuk kemahiran bahasa Inggris yang dikembangkan oleh perusahaan Amerika, ETS. Seperti IELTS, ujian ini mengukur kemampuan membaca, berbicara, menulis, dan mendengarkan dalam bahasa Inggris Amerika. Skor TOEFL adalah persyaratan untuk lebih dari 900 universitas dan institusi lain di lebih dari 130 negara.

Jika tes IELTS memiliki dua format, TOELF sebaliknya juga memiliki dua metode untuk mengikuti tes ini. Kandidat dapat mengambilnya sebagai Tes Berbasis Kertas (TOEFL PBT) atau Tes Berbasis Internet (TOEFL IBT). Menariknya, TOEFL IBT lebih populer. Satu-satunya hal yang harus Anda lakukan adalah mendaftar dan mengikuti TOEFL IBT di pusat-pusat yang ditunjuk di hampir semua negara. Peserta tes dapat menyelesaikan ujian hanya dalam empat jam, yang berarti 45 menit lebih awal dari IELTS. Tes ini diterima di Australia dan Inggris, meskipun institusi Amerika lebih menyukai ujian ini daripada tes IELTS.

IELTS dan TOEFL: Perbandingan

Untuk Inggris Raya, hanya IELTS UKVI, yang juga digunakan untuk mendukung aplikasi Visa dan Imigrasi Inggris Anda, yang diterima. Tetapi untuk Kanada dan AS, TOEFL atau IELTS sudah cukup. Siswa yang ingin mengikuti tes dapat menemukan pusat lokal tempat tes ditawarkan. Untuk mengetahui lokasi tes IELTS, Anda dapat mengunjungi situs web IELTS. Mereka menawarkan TOEFL lebih dari 50 kali setahun dan Anda dapat mencari lokasi tes di sini. Harga untuk kedua tes ini serupa, sekitar USD 200-300 tergantung di mana Anda mengikuti tes.

Kedua tes tersebut terdiri dari empat bagian yang menilai aspek terpenting dari bahasa: berbicara, mendengarkan, menulis, dan membaca. TOEFL, bagaimanapun, sepenuhnya pilihan ganda, sedangkan IELTS memiliki campuran jawaban singkat dan pertanyaan esai.

TOEFL tersedia sebagai tes berbasis kertas, tetapi tes berbasis internet lebih populer. Sebelum tahun 2016, IELTS hanya tersedia sebagai tes berbasis kertas, tetapi sejak itu IELTS telah memperkenalkan tes berbasis komputer juga. TOEFL berbasis internet bisa memakan waktu hingga empat jam, sedangkan IELTS dua jam 45 menit. Namun, IELTS dapat memakan waktu lebih dari satu hari karena tes berbicara dengan instruktur terpisah dari bagian lain.

SPEAKING

Secara komparatif, tes berbicara di IELTS dan TOEFL sangat berbeda. Sederhana karena yang satu dilakukan secara tatap muka sementara yang lainnya sedang online.

Jika Anda merasa lebih nyaman berbicara dengan seseorang secara langsung daripada dengan mikrofon, maka IELTS adalah yang terbaik untuk Anda. Selama ujian, hanya akan ada Anda dan penguji di dalam ruangan, dan ujian terjadi seolah-olah Anda berdua sedang bercakap-cakap normal. Saat Anda memberikan jawaban Anda, penguji akan merekam Anda pada kaset dan menanyakan beberapa pertanyaan umum. Minimal 11 menit dan maksimal 14 menit diperlukan untuk menyelesaikan tes berbicara IELTS. Akan ada 3 bagian tes berbicara. Pertanyaannya bisa tentang rumah, keluarga, ruang belajar, dll. Pada bagian 2, Anda akan ditunjukkan kartu dengan topik tertentu dan Anda akan memiliki waktu sekitar dua menit untuk mempersiapkannya, setelah itu penguji berdiskusi dengan Anda tentang topik tersebut .

Sedangkan tes berbicara TOEFL terdiri dari enam bagian dan memiliki waktu tes 20 menit. Dua dari enam bagian akan menanyakan pendapat Anda tentang topik sehari-hari – ini adalah Tes Berbicara Independen. Empat bagian lainnya akan fokus pada Pembicaraan Terintegrasi. Dalam berbicara Terpadu, Anda perlu mendengarkan atau membaca sesuatu dan kemudian membangun tanggapan terhadap rekaman atau bagian. Untuk setiap bagian, Anda akan diberikan waktu untuk bersiap sebelum memberikan jawaban Anda di mikrofon.

Tip Tes: Pastikan Anda berbicara dengan baik dan menyuarakan pendapat Anda dengan jelas.

LISTENING

Untuk tes mendengarkan IELTS, setiap kandidat harus menjawab 10 pertanyaan saat audio diputar. Semua pertanyaan ini adalah tentang topik kehidupan sehari-hari yang terkait dengan situasi dalam konteks pendidikan dan pelatihan. Pada bagian ujian ini, format soal dapat berupa mengisi bagian yang kosong, melengkapi kalimat, dan menjawab benar atau salah. Kandidat harus menyelesaikan tes mendengarkan IELTS hanya dalam waktu 40 menit. 30 menit untuk ujian yang benar, dan 10 menit lainnya untuk mentransfer jawaban di lembar jawaban resmi.

Sebagai perbandingan, tes berbicara TOEFL membutuhkan waktu satu jam. Di bagian mendengarkan dari TOEFL, setiap kandidat harus mendengarkan empat hingga enam rekaman dan kemudian menjawab pertanyaan berdasarkan apa yang dia dengar. Pertanyaan ini akan menunjukkan kemampuan kandidat untuk memahami konten yang dibagikan. Selain itu, ia juga harus menunjukkan kemampuannya untuk memahami emosi dan motivasi pembicara. Di bagian tes mendengarkan TOEFL ini, Anda akan mendengar dua jenis rekaman: rekaman percakapan dan rekaman kuliah.

Tip Tes: Temukan waktu dan biasakan mendengarkan aksen yang berbeda untuk menghindari kebingungan karena ujian ini menilai bahasa Inggris internasional. Dan untuk kedua ujian tersebut, jangan lupa membuat catatan sambil mendengarkan!

WRITING

Tes menulis untuk IELTS dan TOEFL terdiri dari dua bagian. Dalam IELTS, Anda akan diberikan grafik di bagian pertama. Selama tes, Anda memiliki waktu 20 menit untuk menulis esai pendek yang terdiri dari 150 kata berdasarkan informasi tersebut. Pada bagian kedua IELTS, Anda akan diberikan argumen atau sudut pandang yang Anda perlukan untuk menulis setidaknya respons 200 hingga 250 kata selama 40 menit. Namun, tes menulis TOEFL mengharuskan Anda membaca teks singkat tentang topik tertentu dan kemudian mendengarkan ceramah dua menit tentang topik ini. Kemudian, Anda harus menulis 300 sampai 350 kata untuk menjawab pertanyaan tentang topik ini. Bagian kedua mengharuskan Anda untuk menulis esai pendek lainnya.

Tip Tes: Dengarkan podcast dan luangkan lebih banyak waktu untuk membaca artikel dan kemudian berlatih meringkas apa yang Anda dengar atau baca.

READING

Kedua tes yang disediakan di bagian membaca IELTS dan TOEIC bersifat akademis. Anda akan menemukan artikel panjang yang diikuti dengan pertanyaan-pertanyaan yang memeriksa seberapa baik Anda memahami bagian-bagian itu. Dalam IELTS, bagian ini terdiri dari 40 pertanyaan dalam tiga bagian, dengan gaya pertanyaan yang berbeda-beda. Ujian termasuk memberikan jawaban singkat dan mengisi pertanyaan kesenjangan yang mencakup berbagai aspek. Beberapa topik umum mungkin tentang membaca untuk mengetahui detail dan tema utama, dan mengenali pendapat dan tujuan penulis, dll.

Dalam TOEFL, pertanyaan akan menjadi pilihan ganda dan dibagi menjadi tiga sampai lima bagian. Ini mengharuskan Anda untuk membaca bagian-bagiannya sebelum menjawab antara 12 hingga 14 pertanyaan. Serangkaian pertanyaan mungkin meminta Anda untuk mendefinisikan sebuah kata (“tes kosakata”) dan mengidentifikasi ide (“tes pemahaman”), dll. Dan berbicara tentang waktu, IELTS dan TOEFL sama karena Anda memiliki waktu 20 menit untuk menyelesaikannya setiap bagian.

Tip Tes: Belajar mencintai bacaan dan periksa pemahaman Anda dengan mengajukan pertanyaan tentangnya.

Perbandingan Skor Tes antara IELTS dan TOEIC

Kalau bicara soal skor tes, IELTS dan TOEFL sedikit berbeda?

Penilaian IELTS

Secara komparatif, IELTS dinilai hanya oleh manusia sedangkan penilaian tes TOEFL dilakukan oleh manusia dan mesin. Kandidat tes IELTS akan mendapatkan skor terpisah di setiap bagian. Ini berarti bahwa tes di setiap keterampilan memiliki Skor Band yang sesuai dari 1 hingga 9, dan Skor Band keseluruhan akhir dari semua bagian. Jadi, jika Anda tidak melakukannya dengan baik di salah satu bagian, skor Anda akan memengaruhi skor rata-rata akhir.

Dalam arti yang jelas, skor IELTS membantu Anda dengan mudah mengidentifikasi tingkat kemahiran bahasa Inggris Anda; Sederhananya, skor non-pengguna adalah 1 dan skor pakar adalah 9. Sebagai catatan, skor band rata-rata seorang kandidat yang didapat agar diterima di universitas berbahasa Inggris bervariasi tergantung pada apa kebangsaannya dan di mana dia berencana untuk pergi. Misalnya, orang Filipina yang berencana untuk belajar di Australia atau Kanada harus mendapatkan setidaknya skor rata-rata 7 atau 7,5 untuk dapat diterima di universitas.

Penilaian TOEFL

Dibandingkan dengan IELTS, TOEFL dinilai oleh manusia dan sistem penilaian otomatis. Satu perbedaan juga bisa menjadi struktur skor yang berbeda, dengan 1 poin untuk setiap pertanyaan, dan skor akhir dari 120. Selain itu, kandidat juga akan menerima skor dari 0 hingga 30 untuk setiap bagian. Bersamaan dengan skor TOEFL Anda, Anda juga akan menerima laporan umpan balik kinerja. Laporan ini memberi Anda kisaran skor peserta tes biasa, yang akan memberi Anda tanda yang lebih baik tentang kinerja Anda pada ujian dibandingkan dengan rata-rata.

Anda juga perlu mengingat hasil tes untuk IELTS dan TOEFL Anda tidak akan langsung tahu hasilnya setelah ujian. Kandidat harus menunggu setidaknya 10 hari untuk menerima skornya. Setelah itu, pusat pengujian akan mengirimkan hasilnya kepada Anda 13 hari setelah tanggal pengujian Anda.

Tes mana yang terbaik untuk Anda?

Seperti yang telah disebutkan sebelumnya, satu persyaratan utama yang perlu Anda miliki adalah nilai yang sangat baik pada tes IELTS. Nah, jika Anda berencana untuk belajar di Inggris, dapatkan skor band yang bagus di IELTS UKVI. Namun, jika Anda berniat untuk belajar di Australia, Kanada, atau AS, Anda memiliki pilihan untuk memilih ujian mana yang Anda rasa nyaman dengan syarat institusi akademik di negara tersebut menerima keduanya.

Tapi pertanyaannya adalah: Negara mana yang paling cocok untuk Anda? Jawabannya sederhana. Jika Anda lebih suka pertanyaan pilihan ganda dan lebih suka berbicara melalui mikrofon, TOEFL cocok untuk Anda. Jika berbicara dengan orang yang sebenarnya lebih baik dan Anda lebih menyukai berbagai jenis pertanyaan, maka IELTS lebih baik untuk Anda.

Hal-hal yang perlu dipertimbangkan saat mempersiapkan ujian

1. Biasakan untuk menjawab tes tiruan dan tes latihan.

Sebelum mengambil tes IELTS dan TOEFL yang sebenarnya, sangat penting untuk membiasakan diri menjawab tes tiruan dan latihan. Melakukan ini akan membantu Anda berlatih ujian dan akan membantu Anda memeriksa kelebihan dan kekurangan Anda.

Dalam melakukannya, pilihan ujian khusus Anda sangat penting. Dalam beberapa kasus, beberapa tes latihan IELTS atau TOEFL tidak begitu mendetail. Artinya, ada beberapa tes latihan yang dibuat oleh orang-orang yang tidak secara cermat meniru ujian yang sebenarnya. Sebaiknya Anda mempertimbangkan tes latihan IELTS dan TOEFL yang dibuat oleh orang yang sama yang membuat tes asli. Selain itu, Anda juga dapat menemukan materi tambahan gratis yang dibuat oleh perusahaan ternama yang dengan hati-hati menciptakan kembali “benda asli”. Jika Anda sudah menemukannya, cobalah mengikuti tes latihan secara teratur sehingga Anda dapat secara konsisten menguji apakah keterampilan Anda meningkat atau tidak.

Bagaimana Anda bisa menemukan tes yang sangat baik yang akan mengukur keterampilan Anda? Salah satu caranya adalah dengan mencari panduan online untuk menemukan tes sampel IELTS dan TOEFL yang baik.

2. Pastikan Anda menemukan bahan persiapan ujian yang paling efektif dan terperinci.

Garis dasar Anda tidak hanya memberi Anda patokan khusus tentang kekuatan dan kelemahan Anda. Namun, ini juga memberi tahu Anda bagian mana dari ujian IELTS dan TOEFL yang paling sulit untuk Anda. Anda dapat menganggap area yang sulit ini sebagai area target Anda. Ini adalah bagian dari ujian yang perlu Anda targetkan untuk studi tambahan.

3. Pastikan Anda siap mengikuti ujian pada hari Anda mendaftar.

Saat mengikuti ujian IELTS dan TOEFL, pengaturan tanggal juga sangat penting. Oleh karena itu, Anda harus ingat memilih tanggal IELTS dan TOEFL yang tepat adalah yang terpenting. Tanggal ujian Anda menentukan berapa banyak waktu yang Anda siapkan untuk ujian. Selain itu, pilihan hari tes Anda harus memungkinkan Anda mendapatkan laporan skor resmi tepat pada waktunya untuk tenggat waktu aplikasi. Yang terpenting, memilih tanggal terbaik bagi Anda untuk mengikuti ujian merupakan faktor penting untuk dipertimbangkan. Jadi pastikan Anda mendaftar pada hari Anda sangat siap.

Jika Anda masih tidak yakin tes mana yang harus diambil, tim penasihat ahli IELTS QQEnglish kami dapat membantu Anda menentukan tes yang tepat berdasarkan kemajuan yang Anda buat di setiap bagian tes.

Belajar IELTS dan TOEFL dengan Guru Filipina

Dalam beberapa tahun terakhir, jumlah siswa ESL telah meningkat karena keefektifan dan keterjangkauannya.

Dengan banyaknya sekolah ESL yang tersebar di seluruh Filipina, belajar IELTS tidak lagi terlalu sulit. Sekarang, Anda dapat mempelajarinya secara online dengan profesional bahasa Inggris yang paling berkualitas. Ujian IELTS dan TOEFL mungkin terdengar sulit tetapi dengan paket kami yang efektif namun terjangkau, Anda pasti akan mendapatkan nilai terbaik untuk uang Anda.

Untuk informasi lebih lanjut tentang kursus IELTS dan TOEFL kami, ikuti kami di situs web kami di https://qqeng.net/.

Scroll to Top

Online Campus

price List