Tip Pelafalan Bahasa Inggris yang Berguna: Panduan Penting untuk Pelafalan yang Lebih Baik

you mastered it, your English will immediately sound better and more natural.

Salah satu aspek yang dianggap paling sulit untuk diperbaiki oleh semua pelajar bahasa Inggris adalah pelafalan. Fakta bahwa pelafalan bahasa Inggris tidak memiliki aturan yang pasti dibandingkan dengan tata bahasa bahkan membuatnya semakin sulit untuk mempelajarinya. Tetapi tahukah Anda bahwa ada beberapa tip pelafalan bahasa Inggris yang berguna yang membantu Anda meningkatkan lebih cepat? Aturan-aturan ini tidak hanya pasti tetapi juga sangat mudah dipelajari. Dan begitu Anda menguasainya, bahasa Inggris Anda akan segera terdengar lebih baik dan lebih alami.

Perhatikan contoh yang kami miliki di bawah ini. Pengucapan mana yang benar?

bribed? (t)
bribed? (d)

laughed (t)
laughed (d)

Saya tahu ini membuat Anda bingung. Tapi jangan khawatir lagi, karena hari ini, kita akan membahas beberapa Tips Pelafalan Bahasa Inggris yang Berguna.

Di antara banyak topik yang selalu membingungkan pelajar ESL adalah aturan tentang cara mengucapkan bentuk lampau dari kata kerja dan bunyi s di akhir kata bahasa Inggris.

Dalam artikel ini, saya akan memandu Anda melalui aturan-aturan yang perlu Anda pelajari agar Anda dapat meningkatkan kemampuan komunikasi bahasa Inggris Anda.

Apakah Anda siap untuk berdiskusi? Baiklah, mari kita mulai!

I. Tip pelafalan bahasa Inggris yang berguna untuk bentuk-bentuk lampau Kata Kerja Reguler sebelumnya.

Dalam bahasa Inggris, satu topik yang membingungkan pelajar ESL adalah pengucapan yang benar dari bentuk kata kerja lampau.

Haruskah kita mengucapkan -ed di sana sebagai / ed / atau  / id /?

Yang membingungkan, kita malah mengacaukan yang mana di antara “bribed? (t) “atau” bribed? (d) “dan” laughed (t) dan laughed (d) “adalah benar.

Bingung? Ayo temukan jawabannya sekarang…

1. Jika kata kerja memiliki / t / atau / d / bunyi sebelum –ed, Anda perlu mengucapkan –ed sebagai / id /.

Sebagai contoh: wanted, planted, painted, decided, degraded, faded

2. Jika kata kerja diakhiri dengan bunyi tak bersuara (p, k, tʃ, f, θ, s, ʃ), ucapkan –ed sebagai / t / kecuali yang diakhiri dengan / t / bunyi.

Sebagai contoh: popped, packed, touched, laughed, faxed, pissed, washed, toothed

3. Jika kata kerja diakhiri dengan bunyi bersuara (b, g, m, n, η, dʒ, v, δ, z, ʒ, w, l, r), ucapkan the -ed sebagai / d / kecuali yang diakhiri dengan / d / sound.

Sebagai contoh: bribed, fogged, tamed, drained, graved, bathed, gazed, vowed, grilled, roared

Namun, ada satu PENGECUALIAN dari aturan ini.

Ambil pena dan kertas Anda dan jangan lupa untuk mengingat ini: Kata-kata yang diucapkan diakhiri dengan / d / jika merupakan kata kerja, dan diucapkan / id / jika merupakan kata sifat.

Contoh:

Through his studies, he learned a lot, and now he is a learned man.

learned = kata kerja

learned = kata sifat memodifikasi kata benda pria.

Sudah paham?

B. Tips pengucapan bahasa Inggris yang berguna untuk kata bahasa Inggris yang berakhir dengan -s.

Pelafalan S di akhir kata benda jamak, kata kerja pada orang ketiga, dan sebagai bagian dari kasus posesif terkadang menyebabkan kebingungan bagi penutur bahasa Inggris non-pribumi karena pengucapannya dapat berbeda dalam 3 cara: / ɪz /, / s / atau / z /.

Dalam bahasa Inggris, pengucapannya bergantung pada bunyi terakhir dari kata kerja atau kata benda, yang biasanya berupa konsonan.

Tetapi sebelum kita membahas aturan pelafalan pada bunyi ‘s’, perlu dilakukan tinjauan terhadap bunyi konsonan yang berbeda yang kita miliki dalam bahasa Inggris: The Voiced Sounds, The Voiceless Sounds, dan the Sibilant Sounds.

Voiced consonants membutuhkan penggunaan pita suara untuk menghasilkan bunyi khasnya. Suara ini menghasilkan getaran atau suara senandung di tenggorokan saat diucapkan. Letakkan jari Anda di tenggorokan, lalu ucapkan huruf d. Anda akan melihat sedikit getaran di leher / tenggorokan Anda. Suara bersuara lainnya adalah g, b, v, dll.

Voiceless consonants tidak menggunakan pita suara untuk menghasilkan suara perkusi yang keras. Sebaliknya, mereka mengendur, memungkinkan udara mengalir bebas dari paru-paru ke mulut, tempat lidah, gigi, dan bibir terlibat untuk memodulasi suara. Misalnya, k, p, f, dll.

Suara lain yang relevan dengan hal ini adalah suara sibilant yang dihasilkan dengan memaksa udara keluar ke gigi Anda. Ini ditandai dengan suara mendesis (sssss), suara mendengung (zzzzz) atau suara yang dibuat guru ketika mereka ingin Anda diam (ssst!).

Z seperti suara lebah… zzzzzz

S seperti suara ular… sssssss

SH seperti suara yang dibuat guru ketika mereka ingin kamu diam…shhhhh

Dan sekarang setelah Anda mengetahui perbedaan antara voiced,voiceless, dan sibilant sounds, kita dapat melihat aturan berikut untuk pengucapan S yang benar di akhir kata dalam bahasa Inggris.

Ingatlah selalu bahwa pengucapan huruf S akhir dalam kata jamak dan kata kerja pada orang ketiga bergantung pada bunyi konsonan akhir sebelum S.

Setelah voiceless sound, kami mengucapkan akhiran ‘s’ sebagai / s /.

Namun, kami mengucapkan ‘s’ sebagai / z / setelah voiced sounds.

Terakhir, ‘s’ diucapkan / ɪz / atau / əz / setelah sibilant sound.

Useful English Pronunciation Tips

1. Bunyi / ɪz / (atau bunyi / əz /)

Kapan kita mengucapkan / iz / suara dalam kata bahasa Inggris yang berakhir dengan huruf s?

Kadang-kadang, bunyi ini dituliskan sebagai / əz / dan menggunakan simbol “schwa” atau “upside down e” sebelum z. Untuk membuatnya lebih bisa dipahami, kita akan menulis suara ini sebagai / ɪz / atau / iz /.

Jika bunyi konsonan terakhir dari kata tersebut adalah bunyi sibilant (bunyi mendesis atau berdengung), S terakhir diucapkan sebagai / ɪz /. Bunyi / ɪz / ini diucapkan seperti suku kata tambahan. (misalnya kata bus memiliki dua suku kata).

Jika bunyi memiliki bunyi J (/ dʒ / seperti huruf J di awal kata jaket atau / ʒ / menyukai S), maka S akhir juga dilafalkan sebagai / ɪz /.

Sekarang, mari kita lihat contoh kata yang diakhiri dengan bunyi / ɪz / di bagan kita.

C: braces, traces (bunyi seperti “brace-iz”)
S: buses, houses, cases
X: mixes, boxes, foxes
Z: prizes, quizzes, sizes
SS: kisses, misses, hisses
CH: churches, beaches, peaches
SH: washes, dishes, wishes
GE: badges, changes, garages

Untuk meringkas, ATURANnya adalah INI: Setelah kata kerja yang diakhiri dengan -sh, -ch, -ss dan -x, kita menambahkan -es di akhir kata kerja (pada orang ketiga) dan pengucapannya adalah / iz / sebagai sebuah suku kata tambahan.

2. Bunyi / s /

Kita sudah selesai dengan bunyi / iz / dan kali ini, mari kita bahas tentang bunyi / s /.

Kapan kita mengucapkan bunyi / s / dalam kata bahasa Inggris yang diakhiri dengan ‘s’?

Jika konsonan terakhir dari kata tersebut tidak bersuara, maka S diucapkan sebagai / s /. Berhati-hatilah agar tidak membuat suku kata tambahan.

Harap selalu ingat bahwa konsonan c, s, sh, ch, dan x tidak bersuara meskipun menggunakan akhiran sibilan seperti yang terlihat di atas.

Contoh kata yang diakhiri dengan bunyi / s /:

P: maps, stops, steps
T: cats, students, mats
K: cooks, talks, breaks
F: cliffs, sniffs, beliefs, laughs, graphs (We pronounce the -gh and -ph here like F)
TH: myths, cloths, moths (voiceless th)

3. Bunyi /z/

Sekarang, untuk yang terakhir, kami memiliki bunyi / z /.

Kami mengucapkan ‘s’ sebagai / z / (tanpa membuat suku kata lain) jika huruf terakhir dari kata tersebut diakhiri dengan konsonan voiced. Suara Z ini seperti suara zzzz yang dibuat lebah.

Kami juga menggunakan akhiran ini ketika kata diakhiri dengan suara vokal (misalnya bees, flies, dll.)

Contoh kata yang diakhiri dengan bunyi / z /:

B: bribes, tubs, pubs
D: yards, sounds, ponds
G: mugs, bags, figs
L: dolls, falls, pills
M: drums, dams, dimes
N: cans, pans, bins
NG: brings, things, bangs
R: tears, cars, bars
V: curves, knives, caves
Y: trays, pays, toys
THE: clothes, bathes, soothes
BUNYI VOKAL: sees, fleas

Kesimpulan

Singkatnya, ada banyak sekali tip pelafalan bahasa Inggris yang berguna tersedia bagi Anda untuk meningkatkan pelafalan bahasa Inggris Anda dengan cepat.

Aturan pertama adalah tentang tiga cara mengucapkan S di akhir kata dalam bahasa Inggris.

A. Jika kata kerja memiliki / t / atau / d / berbunyi sebelum -ed, Anda perlu mengucapkan -ed sebagai / id /.

B.Ketika kata kerja diakhiri dengan bunyi tak bersuara, ucapkan the -ed as / t / kecuali yang diakhiri dengan bunyi / t /.

C. Jika kata kerja diakhiri dengan bunyi bersuara, ucapkan the -ed as / d / kecuali yang diakhiri dengan bunyi / d /.

Aturan kedua adalah tentang bagaimana mengucapkan S di akhir kata dalam bahasa Inggris.

A. Kami mengucapkan ‘s’ terakhir sebagai / ɪz / jika bunyi konsonan terakhir dari kata tersebut adalah bunyi sibilant (bunyi mendesis atau berdengung).

B. Ucapkan ‘s’ sebagai / s / jika konsonan terakhir dari kata tersebut voiceless.

C. Kami mengucapkan ‘s’ sebagai / z / jika huruf terakhir dari kata-kata tersebut diakhiri dengan konsonan voiced.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Scroll to Top